RUH DARI AMAL ADALAH KEIKHLASAN

 

تَنَوَّعَتْ أَجْنَاسُ الأَعْمَالِ لِتَنَوُّعِ وَارِدَاتِ الأَحْوَالِ. الأَعْمَالُ صُوَرٌ قَائِمَةٌ وَأَرْوَاحُهَا وُجُوْدُ سِرَّ الإِخْلَاصِ فِيْهَا.

“Amal itu beragam, lantaran beragamanya keadaan yang menyelinap ke dalam hati (jiwa). Amal itu merupakan kerangka yang tetap (mati, tidak bergerak), dan ruhnya ialah keikhlasan yang ada (melekat) padanya.”

Setiap hamba yang shaleh, yang sedang menuju ke suatu maqam (tingkatan) tertentu akan merasakan kenikmatan di dalam menjalankan setiap perintah Allah Ta’ala. Karena mereka mengerti didalam rangkaian ibadah yang mana mereka dapat merasakan kenikmatannya.

Yang dimaksudkan oleh Syaikh Ibn ‘atha’illah disini, keikhlasan seseorang dalam beramal adalah semata ditujukan kepada Allah sebagai zat yang memiliki sang hamba. Dan memang dalam hal ini dikenal dengan (terdapat) berbagai tingkatan, sesuai dengan taufiq yang diberikan oleh Allah Ta’ala kepada sang hamba.

Baca Juga:   IKHLAS BESERTA DAKWAH


Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.