Maroko menyatakan kesiapannya untuk memiliki lembaga perbankan syariah terlengkap pertama di dunia pada Oktober tahun ini. Jika itu terjadi, Maroko juga akan menjadi satu-satunya negara Afrika Utara yang dinilai mampu memanfaatkan potensi bisnis sebanyak 1,8 triliun dolar AS.

Dalam sebuah pernyataan, Badan Akreditasi Keuangan (FAA) berkesempatan untuk menjalin kerja sama dengan pemerintah Maroko dengan skema berkelanjutan. Di sela-sela Forum Internasional Partisipatif Keuangan Casablanca yang dihadiri lebih dari 400 bankir tingkat tinggi dan regulator dari seluruh wilayah Afrika, CEO FAA Amat TAAP Manshor mengatakan, sangat penting untuk membangun potensi yang kuat untuk mendukung industri keuangan Islam masa depan Maroko.

“Permintaan yang kuat untuk produk keuangan syariah telah mendorong pemerintah Maroko untuk memperkenalkan undang-undang perbankan baru dengan ketentuan untuk mendirikan bank syariah compliant,” kata Amat TAAP, seperti dilansir Bernama, Sabtu (24/10).

Baca Juga:   SEHATNYA SENAM PAGI BERSAMA

Amat TAAP melanjutkan, keuangan Islam cukup baru di pasar Maroko. Maka dari itu, penting untuk memiliki kerangka peraturan yang diperlukan dan ekosistem kelembagaan selain inisiatif pembelajaran yang kuat untuk mendukung pengembangan sumber daya manusia. (Republika)



Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.